jump to navigation

UNLOGIC September 24, 2008

Posted by annisa in Merdeka.
trackback

Lagi bingung, sedih, lelah fisik dan mental (depresi dong ya???).

Merdeka ku setelah ultah nya yang kesatu kemaren, koq rasanya jadi aneh ya???? Dari mulai H-2 ultah sampe sekarang (1 bulan lebih 5 hari), dia sering kena demam (sampe 7 X, rekor untuk ukuran anak umur 1 tahun). H-2 demam tinggi manteng di 39,9 – 40,0 derajat, dua hari sembuh akhirnya bisa pulang ke rumah neneknya (neneknya mo rayain ultahnya di cirebon katanya). Sampe cirebon demam lagi tinggi sampe 4 hari manteng lagi di 40,1 – 40,7 derajat celcius. Alhamdulilah gak sampe kejang jangan sampe deh. Dibawa ke dokternya Deka alhamdulilah dalam 3 hari langsung kembali sediakala. Pulang ke Bandung lagi deh. Sampe Bandung 1 minggu kemudian demam lagi 2 hari, kena common cold, home treatment aja alhamdulilah sembuh. kita ajakin ke ITB Ganesha naek kuda soalnya ayahnya janjiin mo naek kuda. Sueneng banget deka. Sampe keingetan terus sampe sekarang sama deka (soalnya tiap kali kita bilang naek kuda dia langsung gerakin badan layaknya lagi naek kuda sambil bersuara “cecak – cecak”). Puas rasanya naek kuda dan naek delman. Malem dari jalan – jalan demam lagi, tinggi juga tapi karena termometer ketinggalan di cirebon gak bisa ngukur deh berapa suhu tubuhnya. Kena flue berat demam tinggi sampe 3 hari maunya tidur terus. Alhamdulilah sembuh di hari ke 4. Seminggu kemudian demam lagi, mo tumbuh gigi kali ini, soalanya dah keliatan bakal gigi, dan nangis terus kesakitan sambil gigit – gigit dot nya. 2 hari sembuh, Seminggu kemudian demam lagi, kali ini rewelnya luar biasa. pake acara batuk dan muntah – muntah terus. Sampe tiap hari cuci sprei 2 biji. Capek tapi tetep harus sabar ya. Gak ketahuan neh demam karena apa (gak ada tanda – tanda bakal gigi) tapi kita tetep ngacunya mo tumbuh gigi, soalnya rewel kayak yang kesakitan. Sikapnya aneh, hari pertama jam 2 pagi minta keluar rumah jalan – jalan, gak dibolehin nangis kuenceng. Tapi seh tetep gak boleh, baru keluar pas jam setengah enem pagi, itu juga badannya langsung dingin semua. Trus dari pagi sampe sore nangis aja susah berhenti. Ketemu orang nangis, padahal biasanya kalo ketemu orang – orang dia langsung ketawa – ketawa jingkrak – jingkrak seneng, minta gendong sama orang, trus kalo lagi posisi digendong pasti langsung minta jalan. Sekarang gak sama sekali. Nangis dan minta digendong terus. Mulai terasa anehnya. Karena terasa pegel dibadan. Kalo tidur ngigau terus, tidur gak mau ditemenin, ayah sama bundanya diusir. Kita pikir wajar. Nah pas malem nya kebeneran pas malem jumat, setelah tidur dari magrib dan udah muntah dua kali banyak pula, jam 9 malem tiba – tiba nangis kejer, matanya sambil melotot dan nangisnya gak keluar air matanya. Minta nya keluar rumah. Nambah bingung deh. Tetangga – tetangga pada dateng. Nambah bikin panik. Telepon deh Kang dani (temen kantor), ngerti kayak gitu – gitu seh. Bis bingung harus telepon siapa. trus cuma disuruh bacain surat An- Nashr 7 X kasih air, minumin. Berhasil langsung bobo lagi. trus aku tinggal sholat Isya’ terus baca yassin, tapi pas lagi baca yassin, tiba – tiba barang – barang yang kita bawa buat pindahan ambruk, jatoh. Kaget juga seh, tapi positif thinking aja, posisinya gak bener kali ya. Tapi setelah itu deka nangis lagi. Sekarang lebih kuenceng tapi ada air mata. Minta keluar lagi tapi gak boleh ma kitanya. Jam 10 malem gitu loh. Telepon lagi deh Kang dani, dan langsung dateng ke rumah. Ketemu kang dani deka malah nangis ketakutan. Trus kang dani telepon gurunya. Katanya seh kemaren sukmanya deka dibawa ke cirebon ma jin. Duh …… miris dengernya. Gak yakin seh. Katanya pada saat kita bilang mo pindah ke cirebon ada yang denger dan ada yang seneng deka mo pulang ke cirebon. Tapi gak sabar jadi pengen cepet – cepet bawa deka ke cirebon. Dibawa aja sukma anakku. Hughhhhhhh …………. unlogic ya.

Tapi setelah di obatin ma guru kang dani, dah dibalikin seh tapi yang balikin neh gak mo pulang ke asalnya. Jadi nungguin di depan rumah. Duh Gusti, harus bagaimana hambamu????? Gak ngerti soalnya yang begitu – begitu. Jadi alternatif cara pencegahan ya setengah jam sebelum magrib gak boleh dibawa keluar rumah, takutnya liat soalnya anak seumuran Deka masih sensitive sama Unknown. Trus juga masih dipantau ma guru kang dani. Sempet dibikinin gambar penguncian rumah biar gak berani masuk. 5 titik waktu itu tapi tiba – tiba bertambah satu jadi enam titik dengan sendirinya. Hihihi, unlogic ya. Tapi nyata bener aku liat sendiri.

Sekarang deka jarang ceria kayak dulu, lebih banyak nangis, lebih banyak diem ngelamun dan gak mau ketemu orang, pasti nangis. Sedih deh rasanya liat merdeka begitu. Mungkin seh karena habis sakit ya jadi ogo, tapi jadi sempet mikir yang sebab unlogic juga seh. Sekarang juga masih gak mau makan dari habis sakit yang dulu, maunya digendong terus jarang mo jalan sendiri. Jadi kurus, matanya celong. Gak biasanya. Dulu segala makanan diembat, sampe kita yang larang dia makan karena dah kekenyangan tapi deka masih mo makan terus. Sekarang?????? 180 derajat berubah.

Cobaan buat keluarga ku, ku anggap aja cobaan biar ikhlas menrimanya. Sedih iya, bingung pasti. Tapi life must go on. Merdeka harus kembali seperti Merdeka dulu lagi.

Bunda tahu Deka juga capek, pengen normal kayak dulu lagi. Bunda tahu emosi Deka saat ini masih labil. Bunda ma Ayah pasti bantuin Deka koq. Deka harus kuat ya. Selamat Berjuang anakku. Peluk cium dan sayang dari ayah sama bunda.

Komentar»

No comments yet — be the first.

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: